Adab Bertamu dan Menerima Tamu

0
1193

Adab Bertamu
Sebagai makhluk sosial insan membutuhkan makhluk lain untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Manusia memerlukan interaksi dengan sesama maupun makhluk lain. Dalam hubungannya dengan sesama, insan kadang perlu berkunjung ke rumah sesama. Berkunjung ke rumah sobat atau saudara disebut bertamu. 

Islam sebagai agama yang tepat mengajarkan umatnya budbahasa bertamu. Dalam bertamu ada beberapa hal yang harus diperhatikan supaya tuan rumah atau orang lain tidak terganggu. Adab bertamu merupakan hal kecil. Akan tetapi, kalau tidak dipraktikkan akan dapat mengganggu ketenangan. Di antara budbahasa bertamu sebagai berikut.

a. Memilih Waktu yang Tepat
Jika ingin bertamu ke rumah sobat atau saudara, Anda harus memilih waktu yang tepat untuk bertamu. Jangan bertamu pada jam istirahat. Misalnya bertamu terlalu larut malam atau tengah hari. Waktu-waktu tersebut merupakan waktu istirahat. Bertamu pada jam istirahat dapat mengganggu istirahat tuan rumah. Bertamulah ketika tuan rumah sedang bersantai.

Ilustrasi tuan rumah sedang bersantai

b. Memperbaiki Niat
Niat merupakan landasan dasar dalam berbuat atau beramal. Niatkan kedatangan Anda bertamu sebagai sarana menjalin silaturahmi selain menunaikan tujuan bertamu. Dengan demikian, Anda akan mendapatkan pahala sebagai bekal kehidupan di akhirat. Selain itu, tujuan Anda bertamu juga dapat terlaksana dengan baik.

c. Memberitahukan Perihal Kedatangannya
Sebelum bertamu ada baiknya Anda memberi kabar kepada tuan rumah. Hal ini alasannya yaitu tidak setiap dikala seseorang dapat mendapatkan tamu. Jika tuan rumah sedang sibuk, Anda dapat membatalkan kedatangan Anda. Kadang tuan rumah hanya memiliki waktu sebentar sehingga tidak dapat menjamu tamu dengan baik. Memberitahukan wacana kedatangan dapat meminimalisasi terjadinya hal tersebut. Ada beragam cara yang dapat dilakukan untuk mengonfirmasi rencana kedatangan Anda. Anda dapat mempergunakan telepon, surat, email, dan aneka macam cara lain.

d. Meminta Izin Masuk
Sebelum masuk ke rumah orang lain Anda harus meminta izin. Anda dapat mengetuk pintu kemudian mengucap salam. Islam melarang umatnya masuk ke rumah orang lain tanpa izin.

Perhatikan firman Tuhan Swt. berikut ini.
Artinya: Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kau memasuki rumah yang bukan rumahmu sebelum meminta izin dan memberi salam kepada penghuninya. Yang demikian itu lebih baik bagimu, supaya kau (selalu) ingat. (Q.S. an-Nur [24]: 27)

Surah an-Nur [24] ayat 27 menjelaskan larangan memasuki rumah orang lain tanpa izin kepada pemiliknya. Jelaslah sudah bahwa Anda harus meminta izin kepada pemilik kalau ingin memasuki rumah orang lain. Meminta izin kepada tuan rumah dimaksudkan supaya tuan rumah siap mendapatkan tamu. Selain itu, mungkin saja di dalam rumah terdapat diam-diam yang tidak boleh diketahui orang lain. Jika kita memasuki rumah orang lain tanpa izin, mungkin saja tuan rumah belum siap atau dalam kondisi yang tidak memungkinkan untuk mendapatkan tamu. Bagaimana kalau kita sudah mengetuk pintu dan mengucap salam, tetapi tidak ada sahutan dari penghuninya?

Perhatikan firman Tuhan Swt. berikut.
Artinya: Dan kalau kau tidak menemui seorang pun di dalamnya, maka janganlah kau masuk sebelum kau mendapat izin. Dan kalau dikatakan kepadamu, ”Kembalilah!” Maka (hendaklah) kau kembali. Itu lebih suci bagimu, dan Tuhan Maha Mengetahui apa yang kau kerjakan. (Q.S.an Nur[24]: 28)

Jika orang yang hendak bertamu telah mengucap salam tetapi tidak ada sahutan dari tuan rumah, Tuhan melarang orang tersebut untuk masuk. Setelah mengetuk pintu dan mengucap salam sebanyak tiga kali dan tidak ada jawaban, sebaiknya Anda kembali. Jika ada balasan tetapi tuan rumah menyuruh Anda untuk kembali (pulang), kembalilah. Hal tersebut lebih baik bagi orang yang hendak bertamu. Tuan rumah yang menyuruh tamunya kembali tentu memiliki alasan. Mungkin saja tuan rumah sedang tidak ingin diganggu atau ada pekerjaan yang tidak dapat ditinggalkan. Islam memperbolehkan umatnya memasuki rumah yang tidak berpenghuni kalau ada keperluan di dalamnya. Apakah kita harus meminta izin? Jika rumah yang akan dimasuki yaitu rumah yang tidak berpenghuni, tetapi terdapat keperluan di dalamnya kita boleh masuk ke dalamnya. Akan tetapi, kalau rumah kosong tersebut ada pemiliknya dan masih dapat dihubungi sebaiknya Anda meminta izin untuk memasukinya.

Allah Swt. berfirman ibarat berikut.
Artinya: Tidak ada dosa atasmu memasuki rumah yang tidak dihuni, yang di dalamnya ada kepentingan kamu; Tuhan mengetahui apa yang kau nyatakan dan apa yang kau sembunyikan. (Q.S. an-Nur [24]: 29)

e. Memperkirakan Lama Waktu Bertamu
Ketika bertamu sebaiknya Anda tidak lupa waktu. Bertamu sebaiknya tidak terlalu lama. Bertamu dalam waktu yang terlalu lama dapat mengganggu kegiatan tuan rumah. Mungkin saja tuan rumah masih memiliki keperluan lain yang tidak dapat dikerjakan ketika Anda masih bertamu. Oleh alasannya yaitu itu, batasi waktu untuk bertamu supaya tidak mengganggu tuan rumah.

f. Berwajah Ceria dan Bertutur Kata Lembut
Seseorang yang bertamu harus berwajah ceria. Wajah yang muram dapat mengganggu suasana pertemuan. Selain itu, Rasulullah saw. mengajarkan umatnya untuk melaksanakan kebaikan-kebaikan meskipun kecil. Misalnya menemui saudara atau orang lain dengan wajah ceria. Oleh alasannya yaitu itu, bertamulah ke rumah sobat atau saudara dengan wajah yang ceria. Selain itu, ketika bertamu Anda juga harus bertutur kata yang sopan. Tutur kata agresif tidak disukai oleh semua orang termasuk tuan rumah. Berkatalah dengan perkataan yang baik. Jika tidak bisa, lebih baik diam.


Adab Menerima Tamu
Jika ada yang bertamu, ada pula orang yang mendapatkan tamu. Islam tidak hanya mengajarkan budbahasa bertamu, tetapi juga mengajarkan budbahasa mendapatkan tamu. Di antara budbahasa mendapatkan tamu dalam Islam sebagai berikut.

a. Menjawab Salam
Jika ada orang yang mengetuk pintu dan mengucapkan salam, sunah hukumnya untuk menjawab salam. Oleh karenanya, kalau ada yang mengetuk pintu dan mengucap salam hendaknya kita jawab salamnya. Selain itu, kalau ada tamu yang datang sedangkan Anda tidak mengetahui nama atau siapa dia, Anda diizinkan untuk menanyakannya.

b. Boleh Menolak Tamu
Tuan rumah diizinkan untuk menolak tamu yang datang. Jika tuan rumah tidak memiliki waktu, ia dapat menolak kedatangan tamu. Selain itu, tuan rumah yang sedang tidak mau diganggu juga dapat menolak tamu. Selain itu, seorang istri (wanita) boleh menolak kedatangan tamu laki-laki kalau ia berada di rumah sendirian. Begitu juga sebaliknya, seorang suami (laki-laki) boleh menolak kedatangan tamu wanita kalau beliau sendirian di rumah.

c. Menemui Tamu dengan Wajah Berseri
Tamu hendaknya disuruh masuk kemudian duduk di daerah yang telah disediakan. Menemui tamu hendaknya dilakukan dengan wajah berseri. Jika tamu datang dengan wajah berseri dan tuan rumah menemui dengan wajah berseri, suasana pertemuan lebih ramah dan nyaman. Bayangkan kalau tamu datang dengan wajah cemberut dan tuan rumah menemui dengan wajah cemberut, suasana menjadi tidak nyaman.

Menemui tamu dengan wajah berseri

d. Memakai Pakaian yang Sopan
Tuan rumah hendaknya menemui tamu dengan pakaian yang sopan. Pakaian yang sopan harus dikenakan tidak hanya ketika menemui tamu, tetapi pada setiap saat.

e. Menyediakan Hidangan bagi Tamu
Tuan rumah hendaknya menyediakan hidangan bagi tamu yang datang. Akan tetapi, kalau tidak mampu, tuan rumah tidak perlu memaksanya. Hidangan biasanya berupa minuman dan makanan kecil. Jika ada tamu yang menginap, sebisa mungkin tuan rumah menyediakan keperluannya.