Teori dan Jalur Masuknya Islam di Nusantara

Tanah Nusantara bukanlah tanah yang erat dengan tanah Arab kawasan agama Islam diturunkan melalui Rasulullah Muhammad saw. Meskipun demikian, Islam di Nusantara memiliki sejarah panjang semenjak pertama kali masuk hingga ketika ini. Pembahasan perihal sejarah masuknya Islam di Nusantara mengarah pada kronologi Islam masuk di Indonesia dan jalur yang digunakan untuk masuk.

1. Tiga Teori Masuknya Islam di Nusantara
Secara umum terdapat tiga teori masuknya Islam ke Indonesia atau Nusantara. Teori tersebut sebagai berikut.
a. Teori Gujarat
Menurut teori Gujarat, Islam masuk ke Indonesia melalui wilayah-wilayah di anak Benua India ibarat Gujarat, Bengali, dan Malabar. Pendapat ini didasarkan pada temuan nisan-nisan kuburan di beberapa wilayah di Indonesia yang dibuat dan dibawa eksklusif dari Kota Gujarat. Pendapat perihal masuknya Islam dari Gujarat, India didasarkan pada corak anutan Islam yang berkembang di Nusantara pada awalnya cenderung memiliki warna tasawuf yang kental. Hal ini ibarat dengan tradisi tasawuf yang berkembang di India. Seperti diketahui bahwa setelah masa hancurnya Kesultanan Abbasiyah di Bagdad, umat Islam menekuni jalan tasawuf. Utamanya di tanah India. 
Islam berkembang di tanah India dengan Kerajaan Mugal dan Kerajaan Deccan. Kedua kerajaan ini menjadi beberapa di antara sentra Islam Asia Tengah dan Asia Tenggara. Pengaruh kedua kerajaan tersebut juga terdengar hingga wilayah Nusantara. Salah satu pendukung utama teori ini ialah Snouck Hurgronje. Ia seorang ilmuwan Belanda yang diperintahkan untuk berguru agama Islam dan mencari kelemahan umat Islam di Nusantara khususnya umat Islam di Aceh. Dalam melakukan tugasnya, Snouck banyak mengeluarkan kesesatan yang bertujuan melemahkan mental dan anutan Islam yang dipahami oleh umat Islam.

b. Teori Persia
Teori kedua masuknya Islam di Nusantara bahwa Islam masuk melalui Persia. Hal ini terjadi pada era XII. Dasar pendapat ini ialah maraknya paham syiah pada awal-awal masuknya Islam di Nusantara. Paham syiah berkembang sangat luas dalam masyarakat Persia. Hal tersebut tidak lepas dari hadirnya salah satu istri Ali bin Abi Talib yang berasal dari Persia. Keadaan ini membuat masyarakat Persia merasa senasib dengan saudara mereka, yaitu keluarga Ali yang diburu oleh pemerintahan Muawiyah.
Maraknya Syiah di wilayah Nusantara terlihat dari tradisi upacara ibarat mengarak Tabut di Jambi yang dilambangkan dengan mengarak jasad Husein bin Ali yang terbunuh dalam peristiwa Karbala. Kuatnya tradisi Syiah bahkan masih terasa hingga ketika ini. Dasar kedua ialah adanya suku Leran dan Jawi di Persia. Suku-suku ini disinyalir merujuk pada orang-orang Leran dari Gresik dan suku Jawa. Suku yang disebut terakhir dikenal dengan tradisi penulisan Arab Jawa atau Arab Pegon yang ditengarai sebagai cara penulisan adopsi sebagaimana adopsi yang dilakukan oleh masyarakat Persia atas goresan pena Arab. Hal ini diperkuat dengan banyak sekali istilah ibarat istilah jer yang lazim digunakan oleh masyarakat Persia.

c. Teori Arab
Teori ketiga ialah teori Arab. Berdasarkan teori Arab, Islam di Nusantara bukan berasal dari Gujarat India atau Persia melainkan eksklusif dari Arab, yaitu Mekah dan Madinah pada era VII Masehi. Seperti diketahui bahwa jalur perdagangan dunia telah ada jauh sebelum masa kelahiran agama Islam. Pada masa itu perdagangan antara bangsa Arab dengan orang-orang dari Asia Timur ibarat Cina dan Nusantara telah lama berjalan. Dengan demikian, kontak antara para pedagang Nusantara dan Arab sangat mungkin terjadi.
Menurut teori Arab, Islam datang pada masa Khulafaur Rasyidin atau bahkan pada masa nabi. Hal ini terlihat dari adanya kekerabatan dagang yang intensif antara Arab dan Nusantara. Bukti dokumentasi yang tercatat ialah dokumen dari Cina yang ditulis oleh Chu-fanchi mengutip catatan spesialis geografi, Chou Ku-fei. Dia menyatakan adanya pelayaran dari wilayah Ta-Shih yang berjarak lima hari perjalanan ke Jawa. Ta-Shih ialah sebutan orang-orang Cina untuk orang Arab. Wilayah Ta-Shih yang dimaksud di sini tentu bukan wilayah Arab di Timur Tengah yang makan waktu jauh lebih panjang untuk berlayar. Wilayah Ta-Shih yang tercantum dalam dokumen tersebut ialah komunitas Arab yang berada di pelabuhan kecil yang dikenal sebagai Bandar Khalifah di Pantai Barus, Sumatra Barat.
Keberadaan komunitas muslim Arab di Pantai Barus tercatat dalam dokumen kuno Cina bahwa sekitar tahun 625 Masehi telah ada perkampungan Arab Islam di pesisir Sumatra. Menilik angka tahun tersebut berarti hanya sembilan tahun dari ketika Rasulullah saw. memproklamasikan dakwah Islam secara terbuka pada penduduk Mekah, beberapa teman telah berlayar dan membentuk perkampungan Islam di Sumatra. Hal inilah yang mengakibatkan sejarawan Ahmad Mansyur Suryanegara sangat yakin bahwa Islam telah masuk ke Nusantara ketika Rasulullah saw. masih hidup di Mekah dan Madinah.
Bukti lain dari masuknya Islam pada era VII ialah ditemukannya makam kuno di kompleks pemakaman Mahligai, Barus yang pada kerikil nisannya tertulis nama Syekh Rukunuddin yang wafat pada tahun 672 Masehi. Sebuah tim arkeologi dari Prancis, yaitu tim dari Ecolo Francaise d’Extreme-Orient (EFEO) bekerja sama dengan Pusat Penelitian Arkeologi Nasional di Lobu Tua-Barus menemukan bahwa sekitar era IX–XII Masehi, Barus telah menjadi sebuah wilayah sentra pelabuhan yang didiami oleh pemukim dari banyak sekali suku bangsa ibarat Arab, Aceh, Cina, Tamil, Jawa, Bugis, dan Bengkulu.
Bukti tersebut diperkuat dengan munculnya kerajaan Islam pertama di Nusantara, yaitu Kerajaan Perlak atau Peureula sekitar era IX Masehi. Kerajaan inilah yang pertama kali membuatkan agama Islam di Sumatra hingga menjelma Kerajaan Samudera Pasai. Selain itu, juga hingga ke Jawa dengan adanya makam Fatimah binti Maimun berangka tahun 1082 Masehi. Adanya sebuah kerajaan Islam Perlak pada era IX menandakan masuknya Islam pada masa jauh sebelum itu. Di antara ketiga teori ini, teori Arablah yang ketika ini diterima oleh para hebat sejarah. Meskipun demikian, bukan berarti masuknya Islam di Nusantara hanya berasal dari tanah Arab. Kaum muslimin dari wilayah lain yang juga telah memeluk agama Islam juga ikut berperan semisal para pedagang dari Gujarat atau Persia meskipun datang kemudian.
2. Jalur Masuknya Islam di Nusantara
Yang dimaksud jalur masuknya Islam dalam hal ini ialah jalan kegiatan yang digunakan oleh kaum muslimin untuk membuatkan Islam di Nusantara. Secara umum terdapat tiga jalur utama penyebaran Islam di Nusantara, yaitu jalur perdagangan, pendidikan, dan kekerabatan sosial budaya.

a. Melalui Jalur Perdagangan
Salah satu jalur masuknya Islam di Nusantara ialah melalui kontak perdagangan. Para pedagang yang berasal dari Arab dan wilayah lain yang telah lebih dahulu memeluk agama Islam bekerjasama dengan para pedagang Nusantara. Hubungan dagang ini tidak jarang menjadi jalan untuk penyebaran agama Islam di Nusantara. Saat berinteraksi dagang, para pedagang muslim menyisipkan anutan Islam. Dengan cara ini tidak sedikit para pedagang Nusantara yang selanjutnya beralih memeluk agama Islam.
Salah satu kawasan yang menjadi pelabuhan utama bagi masuknya Islam ialah pelabuhan bandar khalifah yang terletak di Pantai Barus, Sumatra Barat. Oleh alasannya itu, wilayah Sumatra Barat dan Aceh menjadi pintu masuk Islam ke Nusantara hingga dikenal sebagai Serambi Mekah. Di pelabuhan-pelabuhan Sumatra para pedagang dari Cina, Arab, maupun wilayah lain berdatangan membawa komoditas masing-masing. Tidak jarang mereka menetap dalam waktu yang relatif lama sambil menunggu perubahan angin yang membawa mereka pulang ke kawasan asal. Selama menunggu itulah para pedagang berinteraksi dengan warga pribumi. Ajakan dakwah pun mengalir di sela-sela perbincangan bisnis. Ajakan dakwah Islam pun diterima dengan baik oleh para pedagang Nusantara. Para pedagang yang umumnya ialah para darah biru kerajaan yang relatif cendekia bisa menyerap keindahan Islam dan mendapatkan Islam sebagai jalan hidupnya. Meskipun demikian, ada pula pedagang yang menolak Islam alasannya merasa tidak cocok dengan anutan persamaan derajat di kalangan insan yang ada dalam Islam.

b. Melalui Jalur Pendidikan
Jalur lain yang sangat penting dalam sejarah masuknya Islam di Indonesia melalui jalur pendidikan. Jalur ini terbentuk melalui para juru dakwah yang sengaja menyebar ke wilayah yang gres untuk membuatkan Islam. Para dai berkelana menuju wilayah yang sama sekali gres dengan dipandu oleh para pedagang yang mengembara mengikuti dagangan mereka. Para dai tersebut bukanlah para pedagang, melainkan mereka yang memang mengkhususkan diri untuk berdakwah.
Kedatangan para dai ini mengakibatkan gerak dakwah di Nusantara semakin marak. Jika pada awalnya dakwah Islam hanya terbatas di pantai-pantai barat Sumatra, dengan adanya para dai ini gerak dakwah berkembang meluas hingga pulau-pulau di bab timur Indonesia. Pulau Jawa yang dihuni oleh banyak sekali kerajaan menjadi ujung tombak penyebaran Islam di wilayah Indonesia lainnya. Tidak hanya itu, para pelaut Bugis yang terkenal sebagai juru dakwah andal membuatkan Islam hingga Kepulauan Maluku dan Papua bekerja sama dengan para penyebar Islam dari Gresik, Jawa Timur.
Gerak dakwah para penyebar Islam ini memperoleh momentum yang sangat bagus dengan munculnya para wali penyebar Islam. Dimulai dengan kedatangan ulama Hadramaut, Maulana Malik Ibrahim, dan Maulana Magribi dari Hadramaut ke tanah Jawa. Dari sini penyebaran Islam menyentuh seluruh kepulauan di Nusantara.
c. Jalur Sosial Budaya
Jalur yang satu ini tidak kalah penting dalam upaya penyebaran Islam di Nusantara. Proses interaksi sosial antara pemeluk agama Islam dan kaum nonmuslim mengakibatkan mereka saling mengamati dan menilai. Hal ini mengakibatkan komunikasi yang terjadi pun semakin hangat dengan topik baru, yaitu seputar anutan agama Islam. Interaksi ini membuka wacana kekerabatan yang lebih erat ibarat kekerabatan persaudaraan dan pernikahan.
Masuknya Islam dengan jalan ijab kabul memberi warna tersendiri dalam sejarah Islam Indonesia. Jadilah kekerabatan baik yang terjalin di antara para muslim pendatang dengan kaum pribumi diteruskan dengan perkawinan antara wanita pribumi dengan pedagang Islam. Melalui perkawinan ini lahirlah generasi gres muslim. Dengan demikian, sedikit demi sedikit terbentuk komunitas muslim di kalangan warga pribumi. Beberapa di antara pola ijab kabul ulama Islam dengan wanita pribumi ialah perkawinan Raden Rahmat atau Sunan Ampel dengan Nyai Ageng Manila, perkawinan Sunan Gunung Jati dengan Putri Kawunganten, serta perkawinan Raja Brawijaya yang beragama Hindu dengan Putri Jeumpa yang beragama Islam kemudian menurunkan Raden Patah yang kelak menjadi raja pertama kerajaan Islam Demak. Tidak kalah penting dalam penyebaran Islam ialah interaksi budaya yang terjadi antara budaya pribumi dengan Islam. Budaya pribumi yang diwarnai oleh agama Hindu dan Buddha serta kepercayaan animisme dan dinamisme bersentuhan dengan budaya Islam yang bercorak tauhid kepada Allah. Budaya Islam yang sederhana mengakibatkan rakyat yang masih sederhana dengan mudah mencerna dan mendapatkan muatan isi yang disampaikan. Dengan begitu, penduduk pedalaman kepulauan Nusantara dapat mendapatkan Islam sehingga Islam menjadi agama lebih banyak didominasi di kalangan penduduk Nusantara.
Dalam menggunakan budaya, para ulama tidak serta-merta mengubah budaya pribumi menjadi budaya Islam. Tradisi budaya yang ada di masyarakat dibiarkan terus berlanjut, tetapi disisipi dengan muatan dan anutan Islam. Dengan demikian, muatan tradisi yang dipandang mengandung anutan terlarang ibarat syirik dapat dihilangkan secara perlahan. Cara ibarat ini terbukti ampuh untuk mendekati rakyat jelata hingga tertarik untuk masuk Islam.